Friday, 8 June 2012

pesanku buat mawar...


Wahai Mawar ku
Mawar yang dikasihi,
Peliharalah auratmu walau di mana kau berada
Dan jangan biarkan keindahan dirimu
menjadi tatapan lelaki yang bukan mahrammu

Mawar yang dikasihi,
Peliharalah solat mu, tundukkan pandangan matamu
Di hadapan lelaki yang bukan milikmu
Kelak engkaulah yang bertuah
ketika menjadi tetamu ALLAH
Moga-moga dirimu disambut penuh kasih
oleh bidadri Syurga Ainul Mardhiah

Mawar yang dikasihi,
Berakhlaklah dengan panduan dari Rasulmu
Contohi dan ikuti
Pastinya engkau yang bahagia
Sejuk mata memandang bercahaya dunia
Dengan hiasan Mawar solehah
Sepertimu

Mawar yang dikasihi,
Jangan biarkan dirimu hanyut dengan arus kemodenan
Tanpa bekalan ilmu di dada
Renungilah masa depanmu
Tetapkan iman di dada
Moga ia menjadi perisai buat dirimu
Jangan kail panjang sejenkal
Lautan dalam hendak diduga

Mawar yang dikasihi,
Nilai cintamu hanya pada ALLAH yang satu
Kasihi tuhanmu………
Redhalah Islam menjadi agamamu
Pasti tiada kecewa buatmu

Mawar lindungan,
kelak satu hari nanti ada insan yang menantimu
Berkat kasihmu pada ALLAH yang satu
Pasti itulah insan yang menjadi cintamu didunia
Wasilah dari ALLAH………….

Moga bertambahlah redha ALLAH pada mu
Melimpah kasihNYA padamu
Kerana engkau meletak kasihmu padaNYA dahulu
Sebelum cinta pada kekasih
Yang menjadi pilihan hatimu




*ukhti ayu ashila
*skadar prkongsian

Thursday, 7 June 2012

pesanan untuk mawar terindah...

MAwar sayang,
kenapa nie?
kenapa keputusan bergini?
mawar sayang, apa yang telah terjadi padamu sayang?
malas, tak baca buku, mana janji fikrahmu ?
mengapa perangai masih bergini sayang?
kenapa tak istiqamah sayang?
mawar sayang, kita kena ingat,
tugas kita sangat berat sayang,
jangan bazir masa sayang,

Mawarku yang terindah,
Belajarlah bersungguh - sungguh,
untuk agamamu,
jaga akhlakmu,
Jauhi maksiat,
kekang nafsumu sayang,
Jadikan Allah tempat kamu bergantung.

Mawarku yang kukasihi,
usahlah lakukan perkara sia - sia,
kurangkan tidurmu,
bangun sayang, bangun,
lihat ibu dan ayahmu itu,
kasihan mereka,
berhempas pulas kerja,
membanting tulang tua mereka,
demi kebahagiaan mu sayang,

Kenapa kamu tegar
melakukan sesuatu yang memalukann mereka?
kamu tegar meluhat ibumu teresak - esak menangis
ayahmu kecewa?
derhaka kamu mawar, MasyaAllah...
ubahlah sayang,
istiqamahlah sayangku,
sebelum masa terlambat,
sebelum ibubapamu tiada lagi,
sebelum kamu menghadap Kekasih abadi...




*ukhti ayu ashila
*skadar prkongsian

Wednesday, 6 June 2012

renungan bersama...

Wahai diri,perjalanan sebentar ini perlukan bekal sebanyak mungkin untuk kehidupan kekal selamanya di negeri abadi...Banyakkanlah menangis di dunia fana ini lantaran banyaknya dosa dan kelalaian hati dari mengingati ILahi...
Kita hanya pinjam-pinjaman di sini...bakal diambil semula pulang ke pangkuanNya saat Izrail datang menjemput diri...
Usah digusarkan tentang sesuatu yang gugur daripadamu atau tidak kaumiliki, kerana sesuatu yang ada padamu kini itulah yang terbaik untukmu dari Allah SWT...Yakinlah pada tiap hikmah yang tersembunyi di sebalik ujian dari-Nya...tabahlah, berdoa serta sandarkan keyakinan sepenuhnya pada Yang Maha Esa...Hanya pada-Nya sebagai sebaik-baik sandaran dan penyerahan...Allahukhbar!!!




* ukhti hazwani
*skadar prkongsian





Friday, 1 June 2012

duhai air mata


Duhai mata yang sedang menangis...

Mungkin tika ini kau sedang bahagia.

Mungkin juga kau sedang berdukacita.


Apapun situasimu, air mata yang menggenangi kelopak matamu dan mengalir ke pipi ialah anugerah Allah s.w.t yang tidak terhingga. Ia mampu membuang racun di tubuhmu kemudian disusuli ketenangan jiwa. Bersyukurlah kepada-Nya kerana hingga saat ini kau masih mampu menangis.


Kenapa menganggap semua tangisan itu satu kelemahan? 
Kenapa menganggapnya satu lambang ketidak matangan? 

Duhai mata yang sedang menangis...




Sungguh bertuah kau masih mampu menangis.
Usah ditahan tangisan itu.
Luahkannya dengan rasa takut dan harap pada Tuhanmu.
Benar, tangisanmu itu tak mampu mengembalikan masa lalumu. 
Jangan biarkan tangisan itu membibitkan kabus pada masa depanmu. Anggaplah ia sebahagian daripada masa sekarang untuk melonjakkan amal dan perubahan untuk hari esok.

Sesungguhnya tangisan kerana Allah s.w.t ketika gembira atau derita ialah ubat mujarab untuk mencari ketenangan hidup. Dengarilah pesanan Rasulullah s.a.w dalam menyampaikan kalam yang Esa:"Aku haramkan neraka kepada mata yang selalu menangis kerana takut kepada Allah"(Riwayat Ahmad dan Nasai).